Dukung Revolusi Mental, Ketua PBNU: Pesantren Salaf Harus Berubah

85 views

Workshop Revolusi Mental

Pasuruan, Pancarkan.com – Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Prof Dr KH Muhammad Mukri menegaskan, pondok pesantren salaf harus berubah jika tidak ingin ditinggalkan karena saat ini umat NU sedang berubah. Umatnya sedang mengalami mobilisasi verital. Muhammad Mukri mengatakan hal itu dalam Workshop Revolusi Mental Penguatan Pendidikan Mental dan Karakter bagi Guru LP Ma’arif NU di Hotel Horison, Kota Pasuruan, Jawa Timur.

Sementara itu Deputi 5 bidang Koordinator Revolusi Mental, Pemajuan Budaya dan Prestasi Olahraga Kementerian Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Didik Suhardi mengatakan, LP Ma’arif bisa menjadi motor utama penggerak revolusi mental.

Pada tahun 2045 atau genap 100 tahun Indonesia merdeka, kata Didik, Indonesia mendapati bonus demografi di mana lebih 70 persen penduduk adalah usia produktif. Hal ini sesungguhnya merupakan rahmat Allah yang harus disyukuri.

“Saat ini tugs kita adalah menyiapkan mereka, generasi emas usia produktif dengan sebaik-baiknya. Kalau tidak kita persiapkan, bisa menjadi bencana demografis di masa mendatang,” kata mantan Sekjen Kemendikbud asal Nganjuk ini, Jumat (16/09/2022).

Muhammad Mukri, mantan Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Bandarlampung mengatakan, tatanan dunia saat ini sedang mengalami perubahan yang sangat  cepat. Untuk itulah revolusi mental menjadi sangat relevan. NU juga menyesuaikan dengan perubahan-perubahan. Terlihat umat NU mengalami mobilisasi vertikal.

Ia mencontohkan, pada mulanya kalau mengundang acara buka bersama, tamu  harus dijemput satu per satu menggunakan mobil. Sekarang tidak perlu dijemput karena mereka datang dengan membawa mobil sendiri-sendiri. Sampai-sampai halaman tempat acara penuh mobil.

Prof. Dr. KH. Muhammad Mukri

“Dulu sulit mencari guru besar dari NU. Tapi sekarang mayoritas guru besar di Indonesia ini warga nahdliyin (umat NU). Para kiai sekarang mobilnya bagus-bagus. Jadi tidak kelihatan susah,” tegasnya.

Ia mencontohkan Ketua PWNU Jatim KH Marzuki Mustamar yang menggunakan mobil pribadi sedan mercy terbaru warna putih. Karena tuntutan berubah merupakan keharusan, Mukri mengingatkan eksistensi pondok pesantren salafiyah akan ditinggal umat jika tidak melakukan perubahan.

Pondok pesantren salafiyah adalah khazanah NU. Pondok ini mempertahakan sistem lama yaitu hanya mengajarkan kitab kuning (kitab klasik standar pesantren seperti Kitab Sulam Sufinah, Tafsir Jajalen, Fathul Qarib, Ta’lim al Mutallim, Taqrib). Metode belajarnya menggunakan sistem sorogan (individua) dan bandongan atau pengajian (kolektif). Tidak memberikan ijazah seperti sekolah negeri. Ijazah bagi murid pesantren salaf adalah doa gurunya.

Sejak dekade 1970-an terjadi perubahan eksistensi pesantren salaf. Mereka menggabungkan sistem salaf dengan sistem sekolah modern. Maka di dalam pondok ada sekolah. Misalnya  yang dilakukan pesantren besar seperti Pesantren Salafiyah Syafiiyah Tebuireng yang didirikan KH Hasyim Asyari, Pondok Bahrul Ulum Tambak Beras yang didirikan KH Wahab Hasbullah, Pondok Pesantren Mambaul Ma’arif yang diasuh KH Bisyri Sansuri.

Saat ini masih banyak pesantren yang mempertahankan diri sebagai pesantren salaf. Misalnya pondok pesantren Sidogiri, Pasuruan yang merupakan pesantren tua dan besar. Tetap tidak mau mengadobsi sistem sekolah. Menjelang kelulusan, santrinya dibekali dengan pendidikan ketrampilan yang sesuai dengan passion santri dengan maksud untuk bekerja setelah lulus. Demikian pula Pondok Pesantren Klencongan di Caruban, pesantren miliki Kiai Ahmad Sanusi di Jember. (fat)

Reporter: Fathur Rohman
Editor: Rizal

Nahdlatul Ulama PBNU Workshop Revolusi Mental