Genjot Kinerja Investasi, Pemprov Jatim Buka Poros Industri Baru

24 views

Emil Dardak diwawancarai wartawan

Surabaya, Pancarkan.com – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur (Jatim) akan membuka poros-poros industri baru guna menggenjot kinerja investasi dalam lima tahun ke depan. Wilayah potensi untuk investasi di sektor industri yakni di luar ring 1 yang saat ini sudah hampir terkoneksi dengan infrastruktur jalan tol.

“Industri baru yang potensial, seperti Kertosono, Madiun dan Ponorogo. Apalagi ada rencana wilayah-wilayah tersebut terkoneksi dengan bandara yang sedang dibangun di Kediri,” kata Wakil Gubernur Jatim Emil Elestianto Dardak usai membuka acara East Java Investival (EJI) 2019 di Grand City Surabaya, Kamis (12/9/2019).

Menurutnya, hampir 50 persen ekonomi Jatim saat ini berada di Ring 1. Ring 1 ini terdiri dari Surabaya, Sidoarjo, Mojokerto, Pasuruan, Gresik. Namun, hal itu justru dianggap masih ada ruang untuk pengembangan sektor industri Jatim yakni di sisi barat dan selatan, dan juga di Madura.

“Kami terus berupaya mengatasi hambatan-hambatan investasi di daerah-daerah. Termasuk soal ketersediaan energi seperti gas. Kami juga akan memudahkan perizinan investasi,” ujarnya.

Orang nomor dua di Jatim itu mengungkapkan, realisasi investasi di Jatim sampai semester I 2019 ini secara total mencapai Rp 32,05 triliun. Dari jumlah itu, sebanyak Rp 6,56 triliun merupakan Penanaman Modal Asing (PMA) dan Rp 25,50 triliun merupakan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

Pada semester I ini, investasi yang memanfaatkan Online Single Submission (OSS) sebanyak Rp 10,34 triliun. “Dari total realisasi investasi semester I tersebut, ada 5 negara terbanyak yang berinvestasi di Jatim. Di antaranya dari Singapura, Jepang, Inggris, Belanda dan Malaysia,” terangnya.

Pemprov Jatim sendiri berupaya memacu kinerja investasi. Baik investasi domestik maupun luar negeri. Salah satunya dengan menggelar East Java Investival (EJI) 2019 di Grand City Surabaya.

Pameran yang digelar mulai hari ini, Kamis (12/9/2019) hingga Minggu (15/9/2019) menyajikan beragam peluang investasi di sejumlah sektor. Diantaranya, di bidang infrastruktur, pertanian, perikanan, pariwisata, pertambangan dan sektor energi, dan berbagai sektor lain dari 38 kabupaten/kota di Jatim.

Kemudian kawasan ekonomi khusus (KEK) Singasari, Kabupaten Malang dan sejumlah kawasan industri di Jatim. Antara lain, Kawasan Industri Gresik (KIG), Kawasan Industri Tuban (KIT) Ngoro Industrial Park (NIP), Java Integrated Industrial and Ports Estate (JIIPE), Kawasan Industri Maspion (KIM) dan Sidoarjo Rangkah Industrial Estate (SiRIE).

Ajang ini juga memamerkan peluang investasi dari BUMN, BUMD, sektor swasta, franchise, jasa perbankan dan keuangan, startup, dan travel market. Beberapa investor dan pelaku bisnis dari Indonesia dan luar negeri hadir di ajang ini.

“Para nvestor dan pelaku bisnis ini dapat bekerjasama dalam berbagai bidang investasi,” kata Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Jatim, Aris Mukiyono. (bm)